KADISHUB JABAR, Pengoperasian KA Bandung Ekspres Harus Ditunda

dishub

Salah satu bukti bahwa Perkeretaapian Indonesia di-anak tiri-kan di bumi Indonesia.

36 Responses to “KADISHUB JABAR, Pengoperasian KA Bandung Ekspres Harus Ditunda”


  1. 1 Edward 02/03/2009 pukul 06:51

    Ah, ndak mutu ini surat. Arogansi Pemda aja…. Kalau takut kalah bersaing, yah memperbaiki diri sendiri aja, nggak usah nyeret yang lebih baik agar tidak tampil atau memaksa yang lebih baik untuk merendahkan kualitas.
    PT KA, cuek aja untuk mengoperasikan bandung Ekspress. Emang ntar diblokir gitu sama Pemda?

  2. 2 Josep 02/03/2009 pukul 07:04

    Wah.. ini namanya premanisme aparat atao aparat yang jadi preman? halah terserah..2-2 nya bener… btw, hubungannnya sama UU 23 th 2007 apa yah? lieur Pemda teh

  3. 3 Ajat 02/03/2009 pukul 07:42

    Kalo gitu, tolong PTKA meminta agar XTrans, CitiTrans, RoadTrip, Cipaganti, Baraya, dan sebagainya sebagainya segera memberhentikan operasinya sampai ada koordinasi dan komunikasi. Masih ngomong gak Pemprop????!!!

  4. 4 Eko 02/03/2009 pukul 07:49

    Dasar wong ndeso…

    Kalau semua nunggu komunikasi. kenapa gak protes tuh semua rute KA. kan banyak bersinggungan dengan moda darat lain..

    katrok tenan… hajar bos… KA maju terus.

  5. 5 Ajat 02/03/2009 pukul 07:56

    Masih panas ati nih…

    Kok brani-braninya PEMDA ngebelain perusahaan2 swasta dan memihak pada mereka padahal alasannya urusan bisnis..??!

    Benar2 ga ngerti sama PEMPROP JAWA BARAT
    Masalah iklim jadi ga kondusif ya thats ur business lah PEMDA… Gimana caranaya agar wilayah ente tetep aman dan masyarakat adil makmur. Kalo sampe ada kerusuhan ya jelas aja kan brati biangnya siapa..? Kenapa masih membela dan melindungi mereka??! Dodol! GAK ADIL!!!

    Maap, hati saya bener2 panas. Pengen rasanya lapor ke Dephub dan Depdagri

  6. 6 Adi 02/03/2009 pukul 08:06

    DISHUB bego…!!!
    Itu bukti ga bisa ngurusin tranportasi darat (bus dan sejenisnya)
    Kalo ada KA kan lebih bagus, konsumen bisa milih, mana yg lebih bagus dan sesuai dengan kebutuhan mereka.
    Kalo bus pengen penumpang ga beralih ke KA, ya perbaiki mutu layanannya! Jangan nyalahin KA…lihat dulu armada bus-nya…awaknya, ugal-ugalan ga? brenti sembarangan ga? bikin macet kan?

    Sekali lagi…dishub-nya bego!!!

    Maap…jengkel aja ama dishub, kebanyakan pungli kali ya?😛

  7. 7 Hedwig™ 02/03/2009 pukul 08:07

    he he he….
    regulator angkot soale🙂

  8. 8 Slamet Haryadi 02/03/2009 pukul 08:12

    Maklum Pemda takut kehilangan setoran..
    Takut kehilangan pungli dan setoran yang lainnya…

  9. 9 pamin 02/03/2009 pukul 08:57

    waduuhh aneh ni DISHUB….
    ngapain nglarang2 KA pake alasan rakyatlah supirlah, itulah…..namanya juga persaingan
    ini sebetulnya yg ngk setuju para supir ato Pemda nya sendiri…..ntar tau tau ada pembangunan jalan tol lagi …! kapan kebagianya nih KA…

  10. 10 VALEN_PROGO 02/03/2009 pukul 09:26

    Sepertinya ada kong kalikong antara Pemda dengan organdanya yang pasti ada udang dibalik batu pastinya soal fulus memfulus dasar mental kere nih pejabat.
    Buat PT KAI khususnya DAOP 2 yang akan mengoperasikan KA Papandayan jalan trus pantang mundur.

  11. 11 Bowie 02/03/2009 pukul 09:43

    Kalau saya jadi dirut PT KA.. apapun alasannya tetap saya jalankan, sarana milik saya sendiri kok. Kereta sudah dikecewakan Bus di Tol Cipularang tapi kereta tidak pernah demo ke pemerintah supaya tol cipularang dilarang dilalui angkutan umum. Kenapa sekarang giliran mereka yang terancam kereta yang harus mengalah…?

    Paksa supaya rute tetap dioperasikan dan kalau perlu discount dengan harga hanya 20rb untuk 1 tahun pertama dengan subsidi, biar bus dan travel mati sekalian..

    Rawe-rawe rantas, malang-malang putung.

  12. 12 Jojo 02/03/2009 pukul 23:46

    Namun juga yg hrs diwaspadai adalah bila nanti muncul tindakan tdk sehat dr pihak2 tertentu. Yah, emang lucu negara ini, ada perbaikan kok dilarang. Konsumen kan pasti milih yg plg bagus buat mereka, aneh2 saja…..

  13. 13 Totok 03/03/2009 pukul 01:07

    yg kusesalkan adalah sikap direksi PT KA yg nggak tegas … klo dr awal gak berani nanggung resiko ya gak usah disetujui pengoperasiannya … begitu ada komplain dr DISHUB trs “menjilat ludah sendiri” dan terkesan “takut” en “manut” aja sm DISHUB …

    maksudnya kan bs kordinasi en komunikasi tanpa hrs membatalkan perjalanan KA yg sdh dipublikasikan ke masyarakat … jika ternyata memang harus dibatalkan maka alasan dan resiko nya sdh jelas dibahas …

    jk tingkat “atas” dah “mencla-mencle” gini ya jgn salahkan kalo tingkat “bawah” bertindak “masa bodoh” … krn memang contohnya kayak gitu …

  14. 14 rendrahabib 03/03/2009 pukul 10:39

    Kenapa ya baca artikel ini saya jadi geli….
    membatalkan KA hanya karena salah satu pihak yang merasa akan kalah bersaing padahal persaingan juga belum dimulai, kenapa ya?? apa ya yang ada dipikiran para petinggi-petinggi itu….
    mhmm…..
    sebagai rakyat dan sebagai konsumen saya sangat menuntut adanya persaingan/kompetisi didalam bisnis dan transportasi termasuk dalam bisnis, karena hal itu akan mendorong para operator untuk terus berkreasi agar tetap survive dan tetap menjadi leader. Saya yakin ada “permainan” di balik semua ini, yah semoga para policy maker sadar akan kesalahan ini, jika gak sadar ya diganti aja sama Pegawai PT KA yang edan sepur yg punya master plan hebat untuk kemajuan KA
    Maju terus Kereta Api….

  15. 15 Satria Pribadi 04/03/2009 pukul 01:57

    Jaman sekarang UU perkeretaapian sudah berubah, bukan jaman batu lagi. Kecuali kalau UU perkeretaapian yang terkini dibaikan……silahkan saja jalan sendiri

  16. 16 Menthel 04/03/2009 pukul 02:00

    Aneh dan emang edan…..
    UU 23/2007 ttg Perkeretaapian sdh ada, tetapi PT. KA masih saja beranggapan kereta api ini milik Nenek Moyangnya…
    Ngaca dulu lah…..
    Ini reformasi Bro…, apapun bisa terjadi…
    eh, ta kasih tahu ya… Polri jg ternyata masih blom mau kok…..

  17. 17 Rhesya 04/03/2009 pukul 02:05

    Duuuhhhh Indonesia,
    Bener kata orang, “koordinasi” gampang diucapkan, tetapi sulit dilaksanakan…
    Contohnya yaitu tadi, PT. KA seenak udelnya dewek mau buka jalur Bandung-Cirebon pke kereta Bandung Ekspress tanpa “koordinasi”. Sampean siap didemo ga….?

  18. 18 teteh 04/03/2009 pukul 02:15

    Yaaaa….. susah deh….
    kalo segala sesuatunya dilaksanakan dengan “sok kuasa”… cobalah bijak, santun, dan arif… kita semua hidup di bumi Indonesia yang sama… Enaknya segala sesuatu itu diomongkan dulu ala “warung kopi”. Insya Allah deh segala sesuatunya bisa dijalankan bersama-sama…
    Hidup Indonesia…
    Hidup Dishub…
    Hidup PT. KAI…
    Hidup masyarakat Indonesia…

  19. 19 Udelku dewe 04/03/2009 pukul 02:30

    Orang Dishub juga punya udel dewe-dewe untuk ngasih ijin ke Travel bandung-jakarta sehingga parahyangan dan argo gede harus kembang kempis, kembang pas jumat-sabtu-minggu kempis di hari lainnya, eeh giliran PT KAI buka jalur baru Bandung Cirebon yg jelas jelas lintasannya beda sama bus kok dilarang, dah punya udel sendiri gak usa rebutan udel.
    tut…tut…..tut…., lebih baik naek kereta, naek kereta lebih baik.

  20. 20 Arief FRM 04/03/2009 pukul 02:35

    Yang namanya usaha, ya mesti bersaing…Pemda shrsnya bisa mewadahi aspirasi semua golongan. Bus dan Kereta sama-sama bisa jalan kok, tinggal masyarakatnya yang memilih. Mo naek bus ya silahkan, mo naek kereta ya silahkan. Yang ngasi layanan yg lbh baek, biasanya itu yg dipilih. Lanjuttttt….PT KAI….(salam buat wong edan sepur)

  21. 21 Neng Geulis 04/03/2009 pukul 03:42

    kasusnya sama kayak KRD Bumi Geulis mau di Launching sopir angkutan trayek sukabumi bogor pada protes, tapi mungkin karena proyek tersebut sering di tinjau langsung oleh dirjen perkeretaapian bahkan pak menhub sendiri , jadi orang dishub jabar gak berani ngelarang, lagian pemasukan di trayek itu baik yang resmi maupun pungli mungkin dirasa kurang menggiurkan bagi dishub jabar.
    kalau merujuk ke UU Perkaan usulan trayek Bandung Express di teruskan saja sampai ke brebes / tegal sangat setuju tu biar ijinnya langsung ke perhubungan pusat karena sudah lintas propinsi tinggal nanti cari-cari aja alasan supaya rangkaiannya berhenti sampai cirebon aja biar lokomotifnya aja yng nerusin ke brebes or tegal hikhikhik…….

  22. 22 komeng_DAOP2BD 04/03/2009 pukul 03:59

    sungguh aneh dan sedih..
    kapan mau majunya kereta api indonesia???
    ayo PT KA maju terus pantang mundur!!!Para uedan sepur terus mendukungmu!!!

  23. 23 Setan Alas 04/03/2009 pukul 04:07

    Itulah Indonesia…..
    Klo ga jalan-jalan sendiri dan maen udel dewek-dewek, ya bukan Indonesia….!

    E G P lah…
    saya mah lbh suka naek motor ke Bdg-Crb ketimbang yg laen… Motor is the Best..
    Murah, Meriah…. !!!

    HIDUP MOTOR.. HIDUP BIKER….!

  24. 24 Jeritan Hati 04/03/2009 pukul 04:29

    …..Kayaknya, blog in ga waras deh….

    Klo gtu, aku jg pengen ga waras ahhh…. !!

    Kereta api kita konon katanya merupakan KA yg bisa distop dan stop dimana saja kayak Angkot/Bus Kota…

    So, ga beda kan Angkota/Bus Kota sama Kereta Api…

    Hidup yg Ga Waras…. !!!

  25. 25 Maman 04/03/2009 pukul 04:38

    Berpendapat itu selalu punya 2-muka : PRO dan KONTRA…

    Saya ga mau pro dan juga ga mau kontra…
    karena Saya hanya ngandelin motor buat aktivitasku…

    Mau kereta mati atau hidup, mau bus/angkot hidup atau mati… gue ga mau mikirin…!

    Negeri ini sudah sakit parah, tinggal tunggu MATI-nya… Mau ikut MATI..????

  26. 26 Paijo 04/03/2009 pukul 09:03

    Yang mau sepur hidup, silakan…..
    Yang mau sepur mati juga silakan….
    Yang mau bus/angkot hidup, silakan….
    Yang mau bus/ angkot mati, silakan….
    Yang mau biker hidup, silakan….
    Yang mau biker mati juga silakan…..

    Tetapi yang jelas imen ndak boleh mati.. he he he….

    Dan Indonesia juga ndak boleh mati,…. merdeka…..!!! n tentu saja beserta rakyatnya… jadi rakyat ndak boleh mati men…., jadi hidup rakyat….

    Hidup juga paijo…. he he.he….

    Jangan tegang-tegang jes, kayak mau perang ajah saudara-saudara…. bersaing sehat yah…

  27. 27 Gus nDur 04/03/2009 pukul 11:41

    Akhhhh……… Gtu aja kok repot…

    Jangan pada repot ngomentari yang engga-engga lah…. Kayak kita-kita yang ngasih komentar sudah pada bener aja….
    Mendingan juga ngimpi dan berfantasi…

    Gtu aja kok repot pot pot…. !!

    HIDUP REPOT….! M E R D E K A….!!!

  28. 28 Si Ganteng tea 04/03/2009 pukul 15:38

    Surat gitu aja bikin sewot…
    kalo Kereta Api bener ya jalanin aja rencananya gak usah digubris tu surat, kalo gak bener ya benerin dulu aja sesuai aturan. Kalo Kereta Api rugi tinggal minta duit ke pemerintah, PASTI DIKASI, kalo pengusaha bis rugi tinggal beralih jadi pengusaha Kereta Api, trus minta duit juga ke pemerintah, aman kan….,kalo pemerintah merasa rugi, apa boleh buat kita suruh tukang ojeg buka jalur Crb – Bdg,mantap kan full angin….trus KAI dan penguasaha bis segera jadi pengusaha ojeg, huahahaha….
    HIDUP OJEG !!!!

  29. 29 JOJO 04/03/2009 pukul 15:51

    Setuju lah !
    ganti aja kereta api dan bis sama ojeg, pasti untung semua coi !
    tarip nyampe pengkolan aja 5000 perak apalagi cirebon-bandung okeh kan…

  30. 30 budi 04/03/2009 pukul 19:07

    Pusing amat mikirin begituan…
    benerlah sekarang mah yang paling oke motor, mau kemana aja pake motor dijamin nyampe.
    Ayo kita kita jadikan Indonesia negara sepeda motor…
    angkutan umumnya ojeg aja sekalian, jadi kalo mudik seru, ntar bakalan ada rental ojeg, travel ojeg, taksi okeg kalo perlu ada ojeg antar stasiun atawa ojeg antar kota…, bagi yang tidak punya uang bayar ojeg wayahna leumpang, kasiaan deh loe

  31. 31 bieb 05/03/2009 pukul 09:15

    aku tetep milih sepur ketimbang yang laen….

  32. 32 Paijo 06/03/2009 pukul 09:01

    aku tetep milih …… aku belum punya pilihan untuk dicontreng…. :)mau pemilu jangan bikin ribut yoo…

    sabar sabar sabar
    anggap ajah ini jajag pendapat peminat bandung expres gitu loh… heh hehe

  33. 33 big bro 07/03/2009 pukul 18:36

    menhub kemana ya???😀

  34. 34 adit 18/03/2009 pukul 04:32

    biar gimana pun kereta sdh pnya track sendiri dan tidak menggangu yang lain, sekarang yang harus dibenahi terletak pada DISHUB JABAR kenapa bisa tiba2 mengeluarkan aturan seperti itu padahal Jalur JAKK – BD saja sdh diambil lahannya oleh BIS & Travel tetapi kereta api tdk sampai meributkan itu. Ingat Rakyat kecil butuh yang murah sesuai dgn pendapatannya, bisa dibandingkan tarif antara kereta api ekonomi dengan bis ekonomi khan otomatis rakyat lebih milih kereta api sebagai moda transportasinya selain murah juga menghemat waktu

    jadi saran saya lebih baik rangkaian CN – BD dilanjutkan saja, cobalah bapak direksi PT KAI melihat kebawah banyak sekali orang2 ekonomi lemah yang membutuhkan moda transportasi kereta api ini untuk lintas CN – BD klo pun harus bersaing kenapa tidak asal jelas & transparan

  35. 35 Ricky Pratama 17/04/2009 pukul 08:21

    Bandung Express yang melayani Rute Cirebon Kota – Kiaracondong harganya berapa ya???

    Saya dapet juga Papandayan Express, harganya Rp. 40.000 untuk kelas Bisnis…

    tolong ya…

  36. 36 railwaytracker 17/05/2009 pukul 00:49

    DISHUB JABAR KONYOL.


Comments are currently closed.



JUMLAH KUNJUNGAN

  • 40,155 hits

KATEGORI ARTIKEL

9802 UMUM WARTA

GALERI FOTO DI FLICKR

Lebih Banyak Foto

%d blogger menyukai ini: